DAVID ATTENBOROUGH: Seri Kehidupan di Bumi

Sumber: https://www.screenaustralia.gov.au/sa/media-centre/news/2019/09-27-attenborough-brings-colour-to-life



DAVID ATTENBOROUGH:

Seri Kehidupan di Bumi

Magicka

Sir David Frederick Attenborough, lahir 8 Mei 1926, dikenal dengan nama David Attenborough adalah seorang penyiar dari Inggris dan sejarawan alam. Ia terkenal karena menulis dan menyajikan, bersama dengan BBC Natural History Unit, sembilan seri dokumenter sejarah alam yang membentuk koleksi Kehidupan yang bersama-sama merupakan survei komprehensif kehidupan hewan dan tumbuhan di Bumi.


Dia menjabat sebagai manajer senior di BBC, setelah menjabat sebagai pengontrol BBC Two dan direktur pemrograman untuk BBC Television pada tahun 1960-an dan 1970-an. Dia adalah satu-satunya orang yang telah memenangkan BAFTA untuk program-program di masing- masing warna hitam dan putih, warna, HD, 3D dan 4K.mPada tahun 2018 dan 2019, ia menerima Primetime Emmy Awards untuk Outstanding Narrator. Attenborough secara luas dianggap sebagai harta nasional di Inggris, meskipun ia sendiri tidak menyukai istilah itu. Pada tahun 2002, ia dinobatkan sebagai salah satu dari 100 warga Inggris Terbesar setelah mengikuti jajak pendapat di Inggris untuk BBC.Dia adalah adik dari sutradara, produser dan aktor Richard Attenborough, Baron Attenborough, dan kakak dari eksekutif motor John Attenborough.


Attenborough dilahirkan di Isleworth, Middlesex, yang kini merupakan bagian dari London Barat, dan dibesarkan di College House di kampus University College, Leicester, tempat ayahnya, Frederick, adalah kepala sekolah. Dia adalah anak tengah dari tiga putra berumur panjang; kakak laki-lakinya, Richard yang meninggal pada 2014, menjadi aktor dan sutradara, dan adik lelakinya, John yang meninggal pada 2012, adalah seorang eksekutif di pabrik mobil Italia Alfa Romeo. Selama Perang Dunia Kedua, melalui jaringan sukarelawan Inggris yang dikenal sebagai Gerakan Pengungsi Anak, orang tuanya juga mengasuh dua gadis pengungsi Yahudi dari Jerman.


Attenborough menghabiskan masa kecilnya mengumpulkan fosil, batu, dan spesimen alami. Dia mulai menekuni dan mendapatkan dorongan tentang alam sejak berusia tujuh, ketika seorang Jacquetta Hawkes muda mengagumi "museum" nya. Dia juga menghabiskan banyak waktu di halaman universitas, dan, pada usia 11 tahun, dia mendengar bahwa departemen zoologi membutuhkan banyak kadal, yang dia tawarkan melalui ayahnya. Sumber kadalnya, yang tidak dia ungkapkan pada saat itu, adalah sepetak kolam yang berjarak kurang dari lima meter dari departemen tersebut. Beberapa tahun kemudian, salah satu saudara perempuan angkatnya memberinya sebongkah ambar yang membatu berisi makhluk prasejarah; sekitar lima puluh tahun kemudian, itu akan menjadi fokus programnya The Amber Time Machine.


Pada tahun 1936, Attenborough dan saudaranya Richard menghadiri ceramah oleh Grey Owl (Archibald Belaney) di De Montfort Hall, Leicester, dan dipengaruhi oleh advokasi konservasi. Menurut Richard, David "terpesona oleh tekad pria itu untuk menyelamatkan berang-berang, dengan pengetahuannya yang mendalam tentang flora dan fauna di belantara Kanada dan dengan peringatannya tentang bencana ekologis seandainya keseimbangan rapuh di antara mereka dihancurkan.” “Gagasan bahwa umat manusia membahayakan alam dengan secara serampangan meremehkan dan menjarah kekayaan alam tidak pernah terdengar sebelumnya, tetapi kemudian menjadi bagian dari kredo Dave sendiri hingga hari ini. " Pada tahun 1999, Richard mengarahkan film biografi Belaney berjudul Grey Owl.


Attenborough dididik di Wyggeston Grammar School for Boys di Leicester dan kemudian memenangkan beasiswa ke Clare College, Cambridge pada tahun 1945, di mana ia belajar geologi dan zoologi dan memperoleh gelar dalam ilmu alam. Pada 1947, ia dipanggil untuk dinas nasional di Angkatan Laut Kerajaan dan menghabiskan dua tahun ditempatkan di Wales Utara dan Firth of Forth. Pada tahun 1950, Attenborough menikahi Jane Elizabeth Ebsworth Oriel; Elizabeth meninggal pada 1997. Pasangan itu memiliki dua anak, Robert dan Susan. Robert adalah dosen senior di bidang bioantropologi untuk Sekolah Arkeologi dan Antropologi di Universitas Nasional Australia di Canberra. Susan adalah mantan kepala sekolah sekolah dasar.


Perjalanan dokumentasi bersejarah karya David dimulai dengan Life on Earth pada tahun 1979, Attenborough mulai membuat badan kerja yang menjadi tolok ukur kualitas pembuatan film satwa liar dan memengaruhi generasi pembuat film dokumenter. Serial ini juga memiliki banyak keunggulan dari output sejarah alami BBC. Dengan memperlakukan subjeknya dengan serius dan meneliti penemuan-penemuan terbaru, Attenborough dan tim produksinya mendapatkan kepercayaan dari para ilmuwan, yang menanggapinya dengan mengizinkannya menampilkan subjek-subjek mereka dalam program-programnya. Di Rwanda, misalnya, Attenborough dan krunya diberikan akses istimewa ke kelompok penelitian gorila gunung Dian Fossey. Inovasi adalah faktor lain dalam kesuksesan Life on Earth: teknik pembuatan film baru dirancang untuk mendapatkan bidikan yang dibutuhkan Attenborough, dengan fokus pada peristiwa dan hewan yang sampai sekarang belum difilter.


Jadwal penerbangan yang terkomputerisasi, yang baru saja diperkenalkan, memungkinkan seri ini dirancang secara rumit sehingga Attenborough mengunjungi beberapa lokasi di seluruh dunia dalam setiap episode, kadang- kadang bahkan mengubah benua di tengah kalimat. Meskipun tampil sebagai presenter di layar, ia secara sadar membatasi waktunya di depan kamera untuk memberikan tampilan terbaik kepada pemirsanya. Keberhasilan Life on Earth mendorong BBC untuk mempertimbangkan tindak lanjut, dan lima tahun kemudian, The Living Planet diputar. Kali ini, Attenborough membangun seri tentang tema ekologi, adaptasi makhluk hidup dengan lingkungannya. Seri ini mencetak kesuksesan komersial dan kritis lainnya, menghasilkan penjualan secara internasional yang besar untuk BBC. Pada tahun 1990. 


The Trials of Life menyelesaikan trilogi Life yang asli, mengamati perilaku hewan melalui berbagai tahapan kehidupan. Sayangnya banyak yang beranggapan serial ini buruk dan menarik reaksi keras dari publik secara negatif karena menayangkan secara kronologi paus pembunuh yang memburu singa laut di pantai Patagonian dan simpanse berburu dan dengan kejam membunuh monyet colobus. Pada 1990-an, Attenborough terus menggunakan judul "Life" untuk suksesi film dokumenter yang ditulis. Pada tahun 1993, ia menghadirkan Life in the Freezer, serial televisi pertama yang menyurvei sejarah alam Antartika. Meskipun pada saat itu David sudah melewati usia pensiun secara formal dan normalnya, namun ia kemudian tetap memulai sejumlah survei yang lebih khusus tentang dunia alami, dimulai dengan tanaman. 

Mereka membuktikan subjek yang sulit bagi produsernya, yang harus menyampaikan lima jam televisi yang menampilkan benda-benda yang pada dasarnya tidak bergerak. Hasilnya adalah The Private Life of Plants (1995), yang menunjukkan tanaman sebagai organisme yang dinamis dengan menggunakan fotografi selang waktu untuk mempercepat pertumbuhan mereka, dan kemudian seri ini mendapatkan Peabody Award. Didorong oleh ahli ornitologi yang antusias di BBC Natural History Unit, Attenborough kemudian mengalihkan perhatiannya ke dunia hewan dan khususnya, burung. Karena ia bukan seorang twitcher yang obsesif atau ahli burung, ia memutuskan bahwa ia lebih memenuhi syarat untuk menjadikan The Life of Birds (1998) dengan tema perilaku.

Seri dokumenter ini memenangkan Peabody Award kedua pada tahun berikutnya. Urutan seri "Life" yang tersisa ditentukan oleh perkembangan teknologi kamera. Untuk The Life of Mammals (2002), kamera dengan pencahayaan rendah dan inframerah digunakan untuk mengungkap perilaku mamalia nokturnal. Serial ini berisi sejumlah gambar Attenborough dan subjeknya yang mengesankan, termasuk simpanse, paus biru, dan beruang grizzly.


Kemajuan dalam fotografi makro memungkinkan untuk menangkap perilaku alami makhluk yang sangat kecil untuk pertama kalinya, dan pada 2005, Life in the Undergrowth memperkenalkan pemirsa ke dunia invertebrata. Pada titik ini, Attenborough menyadari bahwa dia telah menghabiskan 20 tahun tanpa sadar mengumpulkan koleksi program pada semua kelompok utama hewan dan tumbuhan darat - hanya reptil dan amfibi yang mulai punah. Ketika Life in Cold Blood disiarkan pada 2008, ia merasa puas menyelesaikan set tersebut, disatukan dalam sekeping DVD ensiklopedia berjudul Life on Land. Dalam satu wawancara tahun itu, Attenborough diminta untuk meringkas prestasinya, dan menjawab:


“Sejarah evolusi selesai. Upaya ini selesai. Jika Anda bertanya kepada saya 20 tahun yang lalu apakah kami akan melakukan tugas yang sangat besar, saya akan berkata, "Jangan konyol!" Program-program ini menceritakan kisah tertentu dan saya yakin orang lain akan datang dan menceritakannya jauh lebih baik daripada saya, tetapi saya berharap bahwa jika orang menontonnya dalam waktu 50 tahun, itu masih akan memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang dunia di mana kita tinggal.”


Namun, pada 2010 Attenborough menegaskan bahwa First Life - yang berurusan dengan sejarah evolusi sebelum kehidupan di Bumi - juga harus dimasukkan dalam seri "Life". Dalam film dokumenter Attenborough's Journey, ia menyatakan, "Serial ini, saya belum bisa mengatakannya akan selesai, saya akan benar- benar yakin saat seri set ini telah dikerjakan dan selesai."


Referensi:

https://en.wikipedia.org/wiki/David_Attenborough




An1magine Volume 5 Nomor 6 Juni 2020

Jurnal majalah bulanan populer seni, desain, animasi, komik, novel, cerita mini, dan sains ringan yang dikemas dalam format education dan entertainment (edutainment). An1magine mewadahi karya cerita mini, cerita bersambung dalam ragam genre, tutorial, dan komik dalam ragam gaya gambar apa pun. Jurnal majalah An1magine ini dapat diakses secara gratis (open access system). Silakan klik link di atas untuk mengunduhnya.

An1magine edisi ini dapat diunduh juga di An1mage JournalPlay Store, dan Google Book. Silakan klik link aktif yang ada untuk mengunduhnya. Gak mau ketinggalan berita saat An1magine terbit? Gabung yok di An1mareaders WA GroupFacebookInstagramTwitter

 

 

inovel
Gabung di An1mage WA Grup untuk workshop, tutorial, pelatihan, dan membahas puisi, cerita mini, cerita pendek, novel, dan scenario untuk diterbitkan dan atau difilmkan, jangan ngabisin waktu nungguin chat, mari berkarya nyata, terlibat dalam produksi secara langsung, gabung dengan mengirimkan pesan WA ke Aditya PIC: 0818966667 dapat mengirimkan email ke: inovel.group@gmail.com subject: gabung inovel dengan isi: nomor kontak WA kamu atau dapat juga gabung di inovel facebook group.


ikomik
Gabung di An1mage WA Grup untuk workshop, pelatihan, tutorial, dan membahas komik untuk diterbitkan, dianimasikan dan atau difilmkan, jangan ngabisin waktu nungguin chat, mari berkarya nyata, terlibat dalam produksi secara langsung, gabung dengan mengirimkan pesan WA ke PIC Aditya: 0818966667 dapat mengirimkan email ke: ikomik.group@gmail.com subject: gabung ikomik dengan isi: nomor kontak WA kamu atau dapat juga gabung di ikomik facebook group.

 

iluckis
Gabung yuk di grup WA iluckis, tempat para pelukis berkarya, berpameran, dan berpublikasi, karya lukisanmu dapat dipublikasikan secara gratis di majalah An1magine yang terbit bulanan dan beredar sejangkauan jari di Play Store yang berdampak pada promosi karya dan namamu agar lebih dikenal , gabung dengan mengirimkan pesan WA ke Aditya PIC: 0818966667 atau dapat mengirimkan email ke: iluckis.group@gmail.com subject: gabung iluckis dengan isi: nomor kontak WA kamu atau dapat bergabung di iluckis facebook group.
 

 

icosplayer
Para cosplayer yang keren-keren, gabung yuk di icosplayer WA grup, foto kalian yang menggunakan kostum bisa masuk ke majalah digital An1magine yang terbit bulanan, gabung dengan mengirimkan pesan WA ke WA ke Aditya PIC: 0818966667 atau dapat pula bergabung di icosplayer facebook group.
 
 
 





Komentar

Postingan Populer