FRANK DRAKE: Potensi Adanya Mahluk Cerdas di Planet Lain


Setelah membahas Charles Darwin tentang evolusi dan percobaan Stanley Lloyd Miller yang merupakan salah satu kunci adanya kehidupan yang ada di Bumi.


Kini an1mareaders akan mendapatkan pemikiran lain dari pertanyaan selanjutnya yang kemungkinan besar akan muncul sebagai konsekuensi logis adanya evolusi di Bumi. Pertanyaan tersebut adalah apakah di planet lain juga ada evolusi seperti di Bumi? Hal ini tentu membawa implikasi (konsekuensi logis) bahwa evolusi dapat terjadi di planet lain. Atau paling tidak pada suatu planet yang memiliki potensi seperti Planet Bumi, yaitu di urutan ke tiga setelah ada Matahari.

Ada berapakah planet seperti itu di Galaksi Bima Sakti yang kita tinggali? Ya galaksi adalah kumpulan tata surya, tidak hanya tata surya kita saja, tetapi tata surya lainnya, dengan matahari tersendiri pula dalam sistem tata surya lain tersebut. Pertanyaan tersebut telah muncul pula di kepala Frank Drake, ilmuwan jenius yang meneruskan cara berpikir evolusi dari Charles Darwin.

Sebelum membahas perhitungan yang dilakukan oleh Frank Drake, perhitungan yang dikenal dengan nama Drake Equation. An1mareaders akan mengenal profil Frank Drake lebih jauh. Frank Donald Drake yang lahir pada 28 Mei 1930 adalah seorang astronom Amerika dan astrofisika.

Dia terkenal sebagai salah satu pelopor dalam pencarian mahluk cerdas selain di bumi, yaitu di planet lain. Frank Drake termasuk sebagai salah satu pendiri Search for extraterrestrial intelligence (SETI) pada tahun 1971. Frank Drake lahir di kota Chicago, Illinois, sebagai pemuda Drake mencintai elektronik dan kimia.

Dia memiliki visi bahwa kemungkinan ada kehidupan yang ada di planet lain sejak berusia delapan tahun, tetapi tidak pernah mendiskusikan ide dengan keluarganya atau guru karena ideologi agama sangat berbeda pandangan dengan apa yang dipikirkannya pada saat itu. Dia terdaftar di Cornell University dengan beasiswa Angkatan Laut Cadangan Pelatihan Petugas Corps. Setelah itu dia mulai mempelajari astronomi.

Ide-idenya tentang kemungkinan kehidupan di luar bumi yang diperkuat oleh kuliah dari astrofisika Otto Struve pada tahun 1951.Setelah kuliah, ia menjabat sebentar sebagai petugas elektronik pada mobil berat USS Albany. Dia kemudian melanjutkan ke sekolah pascasarjana di Harvard untuk mempelajari astronomi radio.

Meskipun secara eksplisit terkait dengan pandangan modern pada kemungkinan dan pendeteksian dari peradaban luar bumi, Drake memulai karirnya melakukan penelitian astronomi radio di National Radio Astronomy Observatory (NRAO) di Green Bank, Virginia Barat, dan kemudian Jet Propulsion Laboratory. Dia melakukan pengukuran kunci yang mengungkapkan keberadaan ionosfer Jovian dan magnetosfer.

Plakat yang dikirimkan ke luar angkasa. Sumber: http://solarsystem.nasa.gov/images/galleries/P10_Closeup.jpg

Pada tahun 1960, Drake memelopori konversi dari Arecibo Observatory ke fasilitas astronomi radio, kemudian diperbarui pada tahun 1974 dan 1996. Sebagai peneliti, Drake terlibat dalam pekerjaan awal pulsar. Pada masa itu, Drake adalah seorang profesor di Cornell University dan Direktur Astronomi dan Ionosfer Pusat Nasional (NAIC) - nama resmi untuk fasilitas Arecibo.

Dia adalah salah satu pelopor bidang modern pencarian kecerdasan luar bumi dengan Giuseppe Cocconi, Philip Morrison, Iosif Shklovsky, dan Carl Sagan. Drake dan teman-teman merancang plakat Pioneer dengan Carl Sagan pada tahun 1972, pesan fisik pertama dikirim ke ruang angkasa. Plakat ini dirancang untuk bisa dimengerti oleh makhluk luar angkasa yang cerdas.

Dia kemudian mengawasi penciptaan Piringan Emas Voyager. Dia  mendapatkan American Academy of Arts dan Sciences pada tahun 1974. Drake adalah anggota National Academy of Sciences di mana ia memimpin Dewan Fisika dan Astronomi dari Dewan Riset Nasional (1989-1992). Dia juga menjabat sebagai Presiden Astronomical Society di Pasifik.

Dia adalah seorang Profesor Astronomi di Cornell University (1964-1984) dan menjabat sebagai Direktur Observatorium Arecibo. Dia saat ini terlibat dalam "The Carl Sagan Pusat Studi kehidupan di alam semesta" di SETI Institute. Dia adalah Profesor Emeritus Astronomi dan Astrofisika [8] di University of California di Santa Cruz di mana ia juga menjabat sebagai Dekan Ilmu Pengetahuan Alam (1984-1988). Dia melayani di Dewan Pengawas dari SETI Institute.

Persamaan Drake adalah argumen perkiraan yang digunakan untuk memperkirakan jumlah aktif peradaban di luar bumi yang cerdas dan dapat berkomunikasi dengan manusia di Bumi yang masih berada di Galaksi Bima Sakti.

Jumlah peradaban seperti, N, diasumsikan sama persamaan:

N=R*. fp.ne.fl.fi.fc.L

Dengan penjelasan variabel sebagai berikut:
1. Tingkat rata-rata pembentukan bintang, R*, di galaksi kita,
2. Fraksi (beberapa) bintang terbentuk, fp, yang memiliki planet,
3. Jumlah rata-rata planet per bintang, ne, yang berpotensi dapat mendukung kehidupan,
4. Fraksi (beberapa) planet-planet, fl, yang benar-benar mengembangkan kehidupan,
5. Fraksi (beberapa) planet memiliki mahluk yang cerdas, kehidupan telah memiliki perdaban, fi, telah dikembangkan,
6. Fraksi pada level peradaban ini telah mengembangkan komunikasi, fc, yaitu, teknologi yang melepaskan terdeteksi tanda-tanda ke ruang angkasa, dan
7. Lamanya waktu, L, di mana peradaban seperti melepaskan sinyal terdeteksi

Persamaan tersebut ditulis pada tahun 1961 oleh Frank Drake, bukan untuk tujuan mengukur jumlah peradaban, tetapi sebagai cara untuk merangsang dialog ilmiah pada pertemuan ilmiah pertama tentang pencarian kehidupan di luar bumi cerdas (SETI). Persamaan merangkum konsep utama yang para ilmuwan harus merenungkan ketika mempertimbangkan pertanyaan kehidupan radio-komunikatif lainnya.

Kritik terhadap persamaan Drake berfokus pada fakta bahwa estimasi nilai untuk beberapa faktor yang sangat kuat pada dugaan (perkiraan), efek gabungan adalah bahwa ketidakpastian terkait dengan nilai yang diperoleh adalah begitu besar bahwa persamaan tidak dapat digunakan untuk menarik kesimpulan.

Namun bukankah setiap penemuan juga berdasarkan dugaan atau lebih sering disebut spekulasi, karena teori artinya juga spekulasi [1].

 

Hasil perkiraan yang terlalu besar tersebut tentu membuka peluang adanya banyak mahluk cerdas lain selain manusia, dan itu hanya di Galaksi Bima Sakti, bagaimana bila digabungkan dengan di galaksi lainnya?

Bagaimana an1mareaders apakah manusia benar-benar tidak sendiri?

Referensi:
[1] http://www.merriam-webster.com/dictionary/theory
[2] https://en.wikipedia.org/wiki/Frank_Drake

Artikel lain yang mirip:
1. MIKROBA: Bakteri dan Virus serta Potensinya berada di Planet selain Bumi
2. STANLEY MILLER: Eksperimen Awal Mula Kehidupan Organik di Bumi
3. Cerita fiksi: Komodo External Instant Evolution.

Mau menerbitkan buku? Mau menerbitkan komik? Mau menerbitkan Novel? Menerbitkan buku, komik, dan novel di An1mage aja, pendapatan dan royalti lebih banyak. Menerbitkan buku di An1mage. Menerbitkan komik di An1mage. Menerbitkan novel di An1mage.

Mau menerbitkan laporan penelitian di jurnal An1mage, kirimkan laporan karya penelitianmu Jurnal An1mage yang diindeks oleh Google Scholar.



Artikel ini ada di An1magine majalah eMagazine Art and Science Volume 1 Nomor 10 Desember 2016
yang dapat di-download gratis di Play Store, share yaa



Komentar

Page Views

counter free

Visitor

Flag Counter

Postingan populer dari blog ini

STANLEY MILLER: Eksperimen Awal Mula Kehidupan Organik di Bumi

Menerbitkan buku di An1mage

CALL FOR CHARACTERS - ICF3 - exhibit your original characters globally for free